Senin, 12 September 2016

Makanan Buatan Mama

Assalaamu'alaykum!

Selamat hari raya 'Idul Adha 1437 Hijriyah

Taqabbalallaahu minnaa wa minkum. Semoga Allah menerima amal ibadah kita. :)

Tahun ini alhamdulillah lebaran haji di Klaten bersama keluarga suami. Gak se-rame 'Idul Fithri, tapi aku malah lebih suka seperti ini. Nasib jadi introvert, yang ketemu orang tuh butuh energi besar ^^'



.


.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
Lebaran gini, aku jadi ingat Mama.

Ingatnya pas lebaran doang gitu, Nis?

Nggak lah *monolog

This is it, Collaborative Blogging pekan kelima.


Aku rindu masakan Mama. Semuanya enak. Gak ada yang lebih aku kangenin selain makanan buatan Mama. Bener sih kata orang-orang, "masakan Mama memang gak ada duanya!"

Eh, kata orang atau kata iklan?

Mbuh lah(?)


Mama memasak untuk kami hampir tiap hari. Masakan Beliau bukan masakan yang aneh-aneh. Biasa. Kelewat biasa malah. Sayur Sop, Sayur Asem, Bening Bayam, Tumis Kangkung. Lauknya pun simple aja. Ayam Goreng Tepung atau Ungkep, Telur Dadar, kadang cuma Goreng Nugget.

Mama juga gak punya hobi bikin kue. Kue-kue kering untuk lebaran semuanya beli, kecuali saat sedang mood dan ada yang bantu. Itupun bisa dihitung jari, berapa lebaran Beliau bikin kuker sendiri :D

Tapi buatan tangan Beliau itu enak sekali. Favoritku Nasi Goreng. Gak tau pakai bumbu apa, kok Nasi Gorengnya enak banget. Ah, aku tau. Pasti pakai bumbu cinta <3

Ada beberapa masakan Beliau yang memorable banget. Aku sebutkan enam diantaranya.

Check it out!

  • Agar-agar Siram Susu
Agar agar hambar susu kental manis
Lebih nikmat disajikan dingin ^^ . Sumber Dokpri.

This is a simple but delicious treat!

Sudah jelas, ya, ini agar-agar tanpa rasa yang cara makannya dengan disiram susu kental manis putih. Mau pakai rasa coklat pun gak masalah.

Membuatnya mudah sekali. Satu bungkus agar-agar dilarutkan dengan 600 ml air. Masak sampai bergejolak (bukan mendidih), lalu matikan kompor. Hilangkan uap panasnya. Tuang ke cetakan agar-agar. Tunggu supaya hilang panasnya, kemudian masukkan agar-agar ke kulkas. Setelah mendingin dan padat, potong-potong sesuai selera. Siram susu kental manis deh :D

Simple banget, kan?

Aku lebih suka yang seperti ini, jadi kalau aku lagi gak pengen ngemil yang manis, aku makan agar-agarnya saja. Segar sekali karena baru keluar dari kulkas.

Oh iya, siramannya bisa diganti madu atau gula merah cair supaya lebih sehat. Mau tabur kismis atau irisan kurma juga bisa. Up to you!

  • Alpukat Campur SKM Coklat
Alpukat
Mirip es krim :D . Sumber Dokpri.
Ini pernah aku bahas di sini

Simple juga seperti yang di atas. Malah lebih simple. Kehabisan gas pun kita tetap bisa membuatnya.

Belah sekeliling alpukat. Buang bijinya lalu keruk buahnya. Masukkan ke gelas, tuang susu kental manis coklat. Bisa di lumatkan pakai sendok kalau mau lebih lembut.

Siraman untuk alpukat ini sama, ya, seperti agar-agar di poin sebelumnya. Bisa pakai madu, gula cair, atau kismis.

Alpukat juga cocok dibuat asin, untuk cocolan nachos. Aku sendiri belum pernah coba, sih. Hehe....

  • Bawal Bakar + Sambal Kecap
Pinjam gambar dari lestariweb.com
Ah, ini lauk yang klasik banget. Biasanya muncul di hari Ahad, soalnya hari itu Papa pulang. Kerja di Jakarta dan sering lembur, tentunya akan capek sekali kalau PP Jakarta-Bekasi. Serasa LDR, pulang sepekan sekali.

Makan bawal bakar pakai sambel kecap rame-rame bikin nasi ludes. Ikan seekor cukup untuk berempat. Alhamdulillah ya :D

Bumbu bawal bakarnya cukup kecap plus margarin lalu dibakar di teflon. Kalau mau lebih kaya rasa, bisa ditambah lada, bawang putih, dan ketumbar yang sudah dihaluskan.

Sambalnya mudah saja. Cabe, tomat, dan bawang merah diiris. Siram kecap. Jadi deh~

Duh, jadi pengen >_<

  • Omelet Mie
Pinjam gambar dari liannyhendrawati.com
Mie instan yang sudah di rebus dicampur ke bumbu, pecahkan telur mentah di atasnya, aduk-aduk, goreng dengan minyak secukupnya sampai telurnya matang. Ada yang masaknya langsung ditumplekin(?) semua ke wajan agar mirip omelet, ada juga yang mie-nya dipotong-potong, disendokkan pakai sendok sayur, lalu digoreng deep fried. Yang manapun sedap!

Ini sering dijadiin lauk kalau lagi kepepet. Kadang buat cemilan sore-sore. Dimakan pakai saos sambel. Apalagi makannya ditemani secangkir Carrebian Nut (sukanya itu hihi), emmh, bisa lupa sama timbangan xD

  • Arem-arem Mie
Pinjam gambar dari nathaliadp.com
Tau arem-arem? Itu lho, aronan beras yang diberi isi wortel kentang tumis, dibungkus daun pisang, trus dikukus. Kalau di Bekasi namanya lontong isi.

Kali ini bahan utamanya bukan beras, tapi mie. Emangnya enak? Wuih, totemo oishii (enak banget)! Isiannya sama, bungkusannya sama, yang beda hanya bahan dasarnya.

Biasanya Mama buatin Arem-arem Mie kalau mau study tour atau perpisahan. Buat cemilan di bis, katanya. Sekarang yang buatin sudah pergi ;-(

Kangen dengan makanan ini, tapi mau bikin kok ya males. Cukup ribet. Inginnya ada tangan-tangan lain yang bantu bikin dan bantu habisin. :D

  • Sandwich Telur Ceplok
Maafkeun, fotonya alakadarnya. Keburu laper xD . Sumber Dokpri.
Ini sarapan terenak buat aku. Belum ada yang ngalahin enaknya setangkup roti bakar pakai telor ceplok. Bisa tiap pagi minta sarapan ini deh, kalo punya roti.

Rotinya dioles margarin, bolak-balik. Panggang di teflon atau oven sampai kuning keemasan, sisihkan. Trus bikin telor ceplok di wajan cekung. Kenapa mesti di wajan cekung? Ya karena lebih enak aja. ^^v
Minyaknya ditunggu sampai panas biar bergelembung cantik. Gak usah dikasih garam, karena rotinya udah asin.

Setangkup? Mana cukup!

~~~~~~~~~~~~~~~~

She is no longer being here, but the memories about her will remain forever...

Kamu sendiri gimana? Makanan apa yang mengingatkanmu pada ibumu? Cerita, dong!

12 komentar:

  1. Aku paling suka nasi liweut bikinan ibu. Ditambah ayam goreng atau ikan asin, tumis oncom, sama sambel dan kerupuk. Beuh endeus Nis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu mah maknyus bgt.. bisa lupa kalo lg diet :D

      Hapus
  2. Saya bisa bikin itu semua. Hahahaha ... ����

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo bikin, mbak Virly.. semuanya gampang dibuat ^^

      Hapus
  3. oishii ne...!

    apa ya yang ngingatin sama ibu? mmm...nekatnya beliau.

    prinsip ibu adalah tak ada rotan akar pun jadi. masak dengan bahan yang ada. jadi lebih sering itu masakan ga ada namanya.

    kl dipikir sebetulnya ibu lagi mraktikin invention test-nya masterchef. haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ibu2 jaman dulu memang kreatif.. kita sering gak kepikiran utk mengganti bahan makanan ketika kehabisan atau harganya mahal :D

      Hapus
  4. Kalo aku semua masakan mamah aku suka... dan gak bisa niruin seenak masakan beliau. hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya.. sampai sekarangpun saya blm bisa masak seenak masakan ibu.. pakai bumbu cinta, rasanya jd spesial bgt..

      Hapus
  5. perasaan udah pernah komen di sini yak :) komen lagi ah biar afdol sama yang punya tema collab

    mamaku pun suka bikin omelet mie, pake 3 atau 4 telur, isiannya bisa jagung + wortel yg udah direbus atau mie + daging cincang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya enak banget.. jadi mirip fuyunghai kaau pakai isian macam2.. :D

      Hapus
  6. Nasib jadi introvert, yang ketemu orang tuh butuh energi besar <-- wuhuuw samaan kita ya mbaak. Aku juga introvert. :D

    Kalau mamaku makanan yang paling aku suka ituu tauco ikan sama udangnyaa, maknyuuss.

    Kalau mama mba ica bawal bakarnyaa duh menggiurkan banget itu ya mbak penampakannya, jadi pengen :d

    BalasHapus

Kindly share your thought here!
Please do not leave any links on the comment section.

Thank you! ^^

COPYRIGHT © 2017 | THEME BY RUMAH ES