Rabu, 16 Maret 2016

Lika-liku Perjalanan Hidupku

Bismillah.


Saya Annisa Nurjannah. Lahir di Bekasi 21 tahun silam dengan berat 4,1 kg. Kata Mama, baru brojol udah kayak bayi usia 3 bulan. Hihi.

Kelahiran saya di duga-duga memicu diabetes bagi Mama. Bagi saya juga. Kelihatan dari fisik saya yang ketika terluka atau digigit nyamuk, berbekas menghitam. Bintik-bintik. Kata orang darah saya manis. Saya sih belum pernah cek gula darah. Semoga bisa sehat terus. :)



Rambut saya sudah lebat sejak bayi. Perlahan men-jabrig(?). Saya sering dibilang sumo. Apa pasal? Saya waktu bayi besar sekali, kulit saya juga putih. Mirip sumo kan?

Agak gede dikit, rambut jadi lurus dan halus (cieh...). Mulai kelihatan ceweknya. Hihi. Jadi suka pegang sisir dan pake dress cantik. Kalo di foto gayanya selangit. Ganjen deh!

Pertama dan terakhirnya ultah saya dirayain itu waktu usia 4 tahun, sampe bela-belain beli Black Forest yang waktu itu harganya mahal.


My Family


Saya punya kakak perempuan yang usianya terpaut 8 tahun. But, guess what? I am taller than her now. Wajahnya juga gak beda jauh #mukatua

Beliau suka bikinin PR Matematika saya waktu SMP, terutama di awal-awal masuk SMP. Doi pinter Matematika, cuy! Kalau ada tugas prakarya, yang bikinin juga beliau. Tangannya luwes banget! Mau MOS SMA pun tangan beliau ikut bekerja. Jangan ditiru yah! 

Oh iya, saya anak ke tiga dari empat bersaudara. Kakak pertama laki-laki. Disusul kakak perempuan. Lalu saya. Terakhir adik laki-laki unyu berbulu mata lentik yang kalau dipakaikan kerudung mirip cewek #penting




School Life

Saya masuk TK nol kecil saat berumur 4 tahun. TK Aisyiyah Bustanul Athfal, sounds familiar??
Mama saya berniat menyekolahkan saya 2 tahun di TK, karena waktu itu usia minimal masuk SD 6 tahun.

Karena belajarnya dicampur dengan TK nol besar, teman-teman saya kebanyakan dari nol besar. Ketika mereka mau masuk SD, merengeklah saya ke Mama, minta masuk SD juga.

Mama mencoba negosiasi dengan SD terdekat. Setelah ikut tes, alhamdulillah diizinkan masuk SD. SD yang sama dengan kakak-kakak nol besar.

Senang bisa masuk SD, walaupun artinya akan di bully hingga 6 tahun ke depan. Well, bukan bully parah yang sampe bikin depresi sih. Dulu waktu TK sering dijahili 3 anak nakal. Lagi naik puteran(?), diputar kencang-kencang sampe pusing. Naik ayunan, di dorong kencang, untung gak jatuh. Di SD beda lagi. Kali ini disuruh nulisin. Beruntung sisa 1 anak saja yang nakal. Dua orang lainnya sekolah di tempat lain.

Di SD ini juga, SDN Harapan Jaya XV, saya ketemu sahabat saya. Sampai SMA satu sekolah. Namanya Dwi. Dia baik banget, meskipun dulu sering berantem. Biasa lah, anak SD labil banget, masalah sepele bisa bikin diem-dieman bertahun-tahun. Ada lho yang gini, tapi beruntung kami termasuk cepat baikan, gak betah untuk gak ngobrol, wong sebangku.

SMP, masih milih sekolah yang dekat rumah, SMPN 25 Bekasi. Di sekolah inilah pertama kalinya saya merasakan ranking 1, bahkan 3 terbaik di sekolah. Di sekolah ini juga, pertama kalinya saya naksir seorang cowok selama hampir 3 tahun. Wow, rekor! 

Saya satu kelas dengan Mak Ade Delina Putri waktu kelas 1 SMP. Dulu doi belum berhijab. Alhamdulillah sekarang sudah berhijab, senang melihatnya. :)

Di tahun 2008, saya resmi jadi siswi SMAN 4 Bekasi. Masih deket rumah ^^'
Saya selalu disekolahin dekat rumah, soalnya saya orangnya suka bengong, kalau sekolahnya jauh, bisa-bisa nyasar. Di saat teman-teman naik motor ke sekolah, saya ngonthel. Beberapa teman yang rumahnya dekat sekolah akhirnya ikut sepedahan. Cieh, pelopor #eh

Di SMA, saya baru kenal yang namanya kakak kelas. Dulu di SMP gak kenal blas sama kakak kelas. Ekstrakurikulernya gak jalan. Ternyata seru juga, temenan dengan kakak kelas. Kali gitu, sekalian ngeceng. #ganjendetected

Cinta-cintaan masa SMA masih lah ya, cuma kali ini lebih ngaco. Gak pernah lama-lama naksir cowok. Gak ada yang tahunan. Gonta-ganti. Naksir aja, gak pacaran. I'm a shy girl. Seandainya ada cowok yang naksir saya pun dia akan segan untuk deketin saya. Atmosfernya berat kalau deket saya. Religius maybe?


After School

Setelah lulus SMA, saya belajar tajwid. Gagal di SNMPTN submit nilai (lupa dulu namanya apa ya?), saya milih untuk gak ikut SNMPTN tertulisnya. Langsung nyoba di swasta, gagal juga. Duh -_-

Awalnya belajar tajwid supaya gak kerasa banget nganggurnya #upsketauan, lama-lama terasa menyenangkan. Punya banyak teman baru dari berbagai usia. Setelah 1 tahun belajar tajwid, saya lanjut 2 tahun belajar Bahasa Arab. Saya suka sekali belajar bahasa. Meskipun speaking sering saya hindari, hehe. Ingin belajar Bahasa Jepang, tapi langsung ciut kalau ingat kanji huhu T_T


Love Life


Gak mau mengenang masa jahiliyah terlalu jauh, saya skip aja ya. Biarlah hanya Allah, saya, dan yang bersangkutan yang tau aib saya :)

Langsung ke beberapa bulan sebelum menikah.

Suatu hari, di jam istirahat takhossus Bahasa Arab, kira-kira akhir Maret atau awal April, datanglah kabar tentang seorang lelaki yang berminat meminang saya. Beliau memberikan biodata untuk saya pelajari. Dan sebaliknya.

Sempat meminta saran dari Mama dan Mas Arif, kakak tertua. Mereka bilang terserah, karena nantinya saya yang akan menjalani kehidupan bersamanya. Mereka tetap doakan yang terbaik untuk saya. Saya memutuskan untuk berkenalan dengannya lebih dulu, agar lebih mantap lagi.

Mendapat lampu hijau dari saya, pertengahan April 2013, beliau datang ke rumah saya. Mengobrol dengan orangtua saya, berkenalan lebih jauh. Saya cuma bisa mematung. Ditanyapun diam saja, nunduk dalam-dalam.

Dengan sogokan jeruk 2 kilo #eh, saya setuju untuk lanjut ke tahap selanjutnya. Tapi bener deh, saya menyukainya sejak pertama melihatnya. Baru sekali itu ketemu. Beliau sempat kasih foto sih, tapi kurang jelas.

Dalam waktu kurang lebih 2 bulan, kami resmi jadi suami istri. 16 Juni 2013, ijab qabul terucap dari mulut beliau. Sejak saat itu juga, saya bercadar. Mempersembahkan wajah ini hanya untuk suami.


About Him, About Us

Saya sangat bersyukur bisa menikah dengan beliau. Meski tak berpacaran lebih dulu, kami merasa klop satu sama lain. Saling melengkapi. Beliau lelaki yang sangat memuliakan istri, tapi tetap mengutamakan orangtua beliau. Bener-bener suami idaman!

Kami belum dikaruniai anak. Namun kami tetap semangat ^^
Semakin kesini semakin kebal menghadapi omongan miring dari orang lain. Semakin kompak juga, alhamdulillah.

Kami menikmati waktu kami berdua. Saling mengenal satu sama lain. Eyel-eyelan, berantem, ketawa bareng, nangis bareng, saling menjaga, saling cemburu. Puas-puasin pacaran dulu deh sekarang mah 

Tiga tahun belum ada apa-apanya. Perjalanan kami masih panjang. Semoga tetap langgeng. Dan bisa bertemu di Surga nanti, in syaa Allah.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Untuk Mak Ika Puspitasari, semoga keberkahan dan rahmat Allah selalu terlimpah kepada Mak Ika dan keluarga, dan semoga selalu berada dibawah penjagaan Sang Maha Menjaga.

Modemnya simpenin ya, Mak :D
#eh
#ditoyor


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


P.S. : jangan bingung kenapa gak ada fotonya ya. Seperti yang sudah saya sebutkan diatas, saya bercadar. Dan rasanya kurang bijak untuk memajang foto di dunia maya dengan kondisi sekarang. Mudah-mudahan bisa dipahami :)

Jaa ne~


 Tulisan ini diikutkan dalam Bundafinaufara 1st Giveaway 

8 komentar:

  1. Masih muda banget..... sholehah lagi.... semangat jadi istri..he2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.. saya amin-kan karena saya masih jauh bgt dari sosok wanita shalihah.. tapi semoga suatu hari nanti bisa ^^

      Hapus
  2. adek laki kalo masi kecil memang cakep ya, mirip boneka, bulunya lentik hihi

    BalasHapus
  3. aih salam kenal ica, salut lho sama kamooh :))

    BalasHapus
  4. Aih ada namaku hihi. Maaf ya baru baca euy :v

    MasyaAllah, aku baru tau dirimu sekarang bercadar :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe :D

      Iya.. doakan semoga istiqomah :)

      Hapus

Kindly share your thought here!
Please do not leave any links on the comment section.

Thank you! ^^

COPYRIGHT © 2017 | THEME BY RUMAH ES