Jumat, 19 Februari 2016

Silly Tears

Sumber foto: aqiqahsurabaya.com
Bismillah.

Kalian pernah gak sih, menangisi sesuatu yang menurut kalian "sepele"? Saya baru saja melakukannya kemarin :D

Kemarin siang ada yang ngantar makanan aqiqah ke rumah kami. Seneng banget dong, secara kami jarang menyantap olahan daging merah. Harganya sedang tinggi-tingginya lho!

Karena suami belum pulang kerja, saya simpan dulu makanannya di kulkas, beserta kotaknya, berharap saat dia pulang belum basi. Soalnya biasanya nasi kotak gini cepat basi.


Kira-kira jam 17:30 saya keluarkan nasi kotaknya dari kulkas supaya gak dingin saat akan dimakan jam 7 malam nanti. Dibaui(?) alhamdulillah masih enak baunya. Mau ngicip khawatir kalap malah abis sekotak *tutupmuka*

Saya udah semangat banget untuk makan nasi kotaknya. Sampe (pura-pura) lupa kalau ada tuna kuah kuning menunggu di panci. Acar, sambel goreng kentang, sate kambing, capcay, semua ditumpahin ke piring. Gulainya masuk ricecooker dulu, supaya gajihnya larut.

Nyomot timun di acar, jleb, oh iya, ini kan pedes. Baru inget kalau lagi pantang makan cabe-cabean *ups
Sambel goreng kentang juga pasti pedes, wong namanya juga sambel. Gulai dan satenya juga kayaknya pedes. Yang aman cuma capcay.

"Acarnya pedes nih. Kentangnya juga. Mungkin satenya juga pedes. Kamu capcaynya aja ya...", celetuk suami.

Mendengar celetukannya, saya bergumam,"Padahal acarnya yang enak..."
Saya suruh dia habisin aja semuanya. Padahal dalam hati ngarep banget bisa makan kambing. Mulai timbul gemuruh di hati saya *lebay

"Daripada cuma makan capcay, mending makan lauk tuna aja." Saya menggerutu. Habis menggerutu begitu saya langsung sadar. Duh...kok gak dipikir dulu kalau mau ngomong. Mestinya disyukuri, bukan dicela T_T

Akhirnya saya makan juga capcaynya, pakai nasi. Rasanya lumayan. Irisan wortelnya lebar-lebar (mungkin karena wortel yang dipakai itu wortel impor yang terkenal besarnya) namun tipis. Krenyes-krenyes enak. Tapi ini makannya sambil nahan hujan sebenernya. Sengaja makannya nunduk-nunduk biar doi gak tau.

Saya bersiap mengambil nasi tambahan ketika dia berbisik pada saya,
"Jangan nangis..."
Saya langsung menyanggah,"nggak kok..gak nangis."
'Kok dia bisa tau sih? Padahal udah berusaha sembunyiin.' Ucap saya dalam hati.

Ndilalah, saya beneran nangis jadinya. Air mata bleleran(?) tanpa ampun. Nangis sambil nyiduk nasi itu konyol. Dan yang lebih konyol lagi, nangisnya karena makanan! Karena gak ketahan, saya suruh dia yang lanjutin ambil nasi. Saya ngabur ke belakang, nyeka air mata pakai tisu.

Rasanya gak pengen balik lagi ke depan untuk lanjutin makan. Maluuuu banget sama suami >_<'
Tapi masih lapeeer.
Dia itu memang peka banget jadi laki-laki, bisa lihat mendung di wajah wanitanya. Gak dia ucapin pun saya tau kalau dia tau saya lagi nahan tangis. Tapi saya selalu amazed setiap kali dia tunjukkan kepekaannya. Malah terbalik, saya sering gak paham kalau dikasih kode -_-

Saya balik lagi ke depan. Dia bilang satenya gak pedas. Gulainya juga gak pedas. Alhamdulillah, bisa makan daging kambing. Dia juga nyuruh saya makan kentangnya.
"Gak pedes kok kentangnya...", kata dia.
Padahal yang dilarang cabe secara umum, gak peduli pedas nggaknya. Yo wis lah dimakan saja, sekali-kali. Hihi...

Berpantang dengan makanan yang kita suka pasti berat. Keinginan menyantapnya justru tambah kuat saat dipantang. Tapi jangan sampai nangis juga ya, kan konyol jadinya, menangisi makanan ^^'

26 komentar:

  1. emang enggak boleh makan pedas ya? saya punya mag akut. kalau turut kata dokter sih pantang pedas. tapi saya tidak boisa makan kalau tidak pedas, malah adi sakit gara-gara enggak bis amakan. akhirnya tetp aja makan pedas. Magnya? karena hati bahagia, magnya jarang kumat kecuali lagi banyak pikiran. jangan ditiru ya sayanya :)
    eh ya, saya suka makan daging kambing juga loh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya jg ada maag, tp gak pernah kambuh karena pedas (kecuali pedasnya gak ketahan). Ini lagi promil, dan nanya herbalis katanya klo lg promil jgn makan cabe dulu. Mungkin bikin perut panas.

      Daging Kambing favorit saya.. dimasak apapun suka :)

      Hapus
  2. Kalau aku, nangis paling sepelenya karena.. dibangunin paksa dari tidur. Pernah saking keselnya baru tidur sebentar, dibangunin, jadilah pas melek langsung nangis betee :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya pernah juga kayaknya, nangis gara2 dibangunin paksa :D

      Hapus
  3. Pantang kenapa say? Aku punya maag tapi ga bisa jauh dari pedes. Malah masak tiap hari kalo bisa ada pedes-pedesnya :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lg promil. semua program dicobain. halah...promil kok coba2. Hihi..
      Dulu sebelum pantang malah jajannya yg pedes2 mulu.. klo makan sehari2 masih bisa tanpa cabe. Gak seret klo kata orang mah..

      Hapus
  4. Saya bahkan pernah nangis tanpa tahu sebabnya apa mak, jaman masih remaja dulu sihhh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emosinya lg labil mungkin ya, saat itu :D

      Hapus
  5. Howalah Mbakk.. Yaudah aku doakan semoga promilnya berhasil. Amin. O:)

    BalasHapus
  6. makan aja sedikit hehehe. Aku dakan semoga promilnya berjalan dengan lancar

    BalasHapus
  7. Hahaaaaa samaaaaaa sama banget, aku juga pernah nangis mewek parah pas maem nasi srpanci pula gegara suami bilangbuda makan waktu meeting, terus sku ngsmbek, makan sayurnya pke wajan hiihihi
    Aku juga lg promil ni, pnuh jatuh bangun tp tetep smangaddddd

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo suami udah makan diluar sedangkan kita udah masak capek2 tuh memang bikin sebel. Bikin pengen gigit panci #eh

      Yuk tetep semangat! 💪

      Hapus
  8. suaminya peka sekali mbak, malah tahu nangisnya kenapa, rata-rata sih kalo cowok gak peduli, malah kadang-kadang gak nyadar salahnya kenapa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya dia tau, Mbak, kalau saya itu doyan makan.. jadinya klo nangis pas ngadepin makanan, ya pasti nangisnya karena makanan :D

      Hapus
  9. Kalau saya mah gak terlalu suka kalau mengkonsumsi makanan yang terlalu pedas karena bisa merusak lambung.

    BalasHapus
  10. Aku agak milih2 kalau makan kambing :))
    Kadang kalau ga pinter ngolah, masih bau :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau saya semua dilahap mbak.. hihi

      Hapus
  11. idem sm mbk dona, iyak suaminya peka bgd mbk, smpek tahu alasannya apa,
    ayoooo semangat promilnya yak, yg pedes emang menggodah sih, tapi, demiiiiii....
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi.. dia memang mengejutkan :D
      iya nih, demiii....

      Hapus
  12. Aku juga kdg gitu. Cuma gara2 hal sepele bs ngambek n nangis. Cwe emang sensitif, haha. Untung suami paham. Klo udh kyk gitu dipeluk sm sebelnya ilang
    Btw, semoga berhasil promilnya ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitulah wanita :D

      Aamiin.. makasih, Mbak Enny ^^

      Hapus
  13. Oalaaah td aku jg penasaran knpa g bisa makan cabe.. Lagi promil toh mba.. :). Aku termasuk yg ga bisa makan tnpa sambel pedaaas :D. Mklumlah org sumatra dr kecil udh dijejelin cabe :).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, lg promil.. hehe..

      Memang enak bgt kalau makan pakai sambel.. bisa nambah2 terus..

      Hapus

Kindly share your thought here!
Please do not leave any links on the comment section.

Thank you! ^^

COPYRIGHT © 2017 | THEME BY RUMAH ES